BUKU RAMALAN MAKNA KARTU LENORMAND

BUKU RAMALAN MAKNA KARTU LENORMAND.

.

Ivan Taniputera.

26 Agustus 2017.

.

 
 

.

Judul: Ketrangan Pakenja: Kartoe meliatin dari Njonja Lenormand, jang termashoer di abad kedelapan-belas, djaman Napoleon Bonaparte, ada satoe Sonnambule dan Waarzegster dari Parijs.

Penulis: tidak diketahui

Jumlah halaman:15

Penerbit: Tjiong Koen Liong, Batavia, 1924.

.

Buku ini berisikan makna masing-masing kartu Lenormand, serta contoh bagaimana menggunakannya untuk meramal.

.

Pada halaman 5 dapat kita baca:

.

“Boewat orang jang meliatin, misti djeli sekali matanja ija misti pandang ini kartoe jang djadi orang poenja badan dengan kartoe-kartoe laen jang di deketnja di atasnja disampingja djaoeh atau deket, itoe semoewa misti ia liat betoel soepaija ia bisa taoe pengaroenja satoe satoe kartoe itoe bagi badan itoe.”

.

Pada halaman 7 dapat kita baca makna bagi kartu Poehoen (Pohon) atau nomor 5:

.

“POEHOEN. Kaloe djaoeh dari badan orang artinja kesegeran, kaloe berhoeboeng dengan laen-laen alamat jang beroentoeng maka bole di tentoein jang apa djoega pengharepan orang nistjaija djadilah serta di kamoedian hari beroentoenglah badan itoe.”

.

Berikut ini adalah contoh-contoh halamannya:

.

 
 

,

 
 

.

 

 
 

.

Berminat kopi hubungi ivan_taniputera@yahoo.com.

Advertisements

BUKU RAMALAN PELITA CUPIDO KHUSUS MERAMALKAN TENTANG ASMARA DAN PERJODOHAN

BUKU RAMALAN PELITA CUPIDO KHUSUS MERAMALKAN TENTANG ASMARA DAN PERJODOHAN.

.

Ivan Taniputera.

10 Juli 2017

.

 

 

.

Judul: Petangan Pelita Cupido.

Penulis:—

Penerbit: Badan Penerbitan “Sunrise” Djakarta.

Jumlah halaman: tidak terdapat penomoran halaman; tetapi secara perhitungan keseluruhan terdapat 48 halaman.

.

Ini adalah ramalan unik yang khusus membahas mengenai masalah asmara atau percintaan. Caranya cukup sederhana, yakni memilih salah satu di antara 12 pertanyaan sebagai berikut:. 

.

1. Djodoh: Apa berdjodoh pada kawan pergaulan itu?

2. Bingung: Tjara begimana dapatkan hubungan dengan si dia!

3. Pilih pasangan: Apa daja dalam memilih pasangan?

4. Sikap dingin: Sikap tawar itu begimana dirobah menjadi hangat?

5. Saingan: Apakah aku mempunjai saingan? Tjara baegimana menangkan saingan?

6.Rintangan: Adakah rintangan? Dapatkah diatasinja?

7.Tjinta: Apakah dia menjinta dengan sungguh hati?

8. Lamaran: Madjukan atau djangan? Terima atau tolak?

9. Gagal: Tjara begimana menempuh kegagalan ini?

10. Perselisihan: Dalam galang-gulung, berselisih semasa tundangan, perselisihan suami-isteri, begimana akibatnja?

11. Putus perhubungan: Dalam galang-gulung, krisis pertundangan, pertjeraian dapatkah disambung lagi?

12. Djanda (duda): Apa baik kawin lagi?

.

Kemudian kita akan memilih salah satu di antara 18 kartu yang bertuliskan angka-angka:

.

  1. 1-1
  2. 1-2
  3. 1-3
  4. 1-4
  5. 1-5
  6. 1-6
  7. 2-2
  8. 2-3
  9. 2-4
  10. 2-5
  11. 2-6
  12. 3-3
  13. 3-4
  14. 3-5
  15. 3-6
  16. 4-4
  17. 4-5
  18. 4-6
  19. 5-5
  20. 5-6
  21. 6-6

.

Namun kita juga boleh menggunakan dadu. Karena kartunya sudah tidak ada lagi, maka saya lalu merekonstruksi kartu sebagai berikut:

.

 

 
 

Setelah itu, hasilnya dicocokkan dengan lembar jawaban yang tersedia. Berikut ini adalah contoh-contoh halamannya.

.

 

 

.

 
 

.

 

 

Berminat kopi hubungi ivan_taniputera@yahoo.com.

BUKU TULISAN TANGAN BERISIKAN MAKNA KARTU-KARTU LENORMAND YANG LUAR BIASA

BUKU TULISAN TANGAN BERISIKAN MAKNA KARTU-KARTU LENORMAND YANG LUAR BIASA.

.

Ivan Taniputera.

13 Juni 2017.

.

 
 

.

Judul: Boekoe Pakem Hitoengan (merupakan naskah tulisan tangan).

Penulis: tidak diketahui

Jumlah halaman: 36

Tahun: tidak diketahui, tetapi masih menggunakan ejaan van Ophuysen.

.

Buku ini memaparkan makna ketiga puluh enam kartu Lenormand:

.

  1. Toewan Menoengang Koeda.
  2. Boenga Boh Tan.
  3. Kapal Apie.
  4. Orang Toewa Madep Roemah.
  5. Poehoen Beringin.
  6. Pemoeda di Atas Awan.
  7. Swatoe Nonah Madep Oelar Naga.
  8. Pettie Matie
  9. Swatoe Nonah Madep Boengah.
  10. Swatoe Toewan Madep Arit Parang
  11. Orang Toewa Madep Sapoe Medar.
  12. Tiga Boeroeng Sama Terbang.
  13. Swatoe Orang Toea Djoendjoeng Anak-anak.
  14. Saekor Djarangan Makan Ajam.
  15. Biroewang.
  16. Lintang Djohar
  17. Swatoe Nonah Mengadap Boeroeng.
  18. Sa Ekor Adjing Djaga Sepoeloe Daon.
  19. Gedong Tinggie.
  20. Fontent Keloear Ajer Bening
  21. Goenoeng Semeroe.
  22. Swatoe Nona di atas Goenoeng Merapi.
  23. Doewa Ekor Tikoes Lagi Bermain-main.
  24. Toewan Toewa Melijat Boengah.
  25. Tjintjien alie-alie Sosro Loediro.
  26. Boekoe
  27. Pelajangan (catatan: lajang = surat).
  28. Toewan Moeda Pegang Toengkeh
  29. Swatoe Njonjah Tingal di Kebonan.
  30. Toewan Toewa Madap Boengah Tan Koei.
  31. Mata Harie.
  32. Remboelan.
  33. Kontjie.
  34. Toewan Toewa madep 2 ekor ikan.
  35. Djangkar Kapal Apie.
  36. Kris Messie Adjie.

.

Berikut ini adalah contoh-contoh halamannya.

.

 
 

.

 
 

.

Berminat kopi silakan hubungi ivan_taniputera@yahoo.com.

.

Saya juga telah merancang kartu Lenormand dengan gambar yang bersifat oriental bagi keperluan buku tersebut.

.

 
 

.

Bagi yang berminat dengan deck kartu Lenormand jenis ini silakan hubungi ivan_taniputera@yahoo.com.

BUKU HASIL ANALISA BAZI ZAMAN DAHULU

BUKU HASIL ANALISA BAZI ZAMAN DAHULU.

.

Ivan Taniputera.

22 April 2017.

.

Saya baru saja mendapatkan buku tulisan tangan berisikan hasil analisa Bazi di zaman dahulu.

.

 
 

.

Pemerian naskah:

.

Naskah tulisan tangan berukuran 14,5 x 20,5 centimeter. Terdiri dari 12 lembar yang dijilid. Masing-masing lembaran bertuliskan bolak balik.

Isinya adalah penjelasan bagi diagram Bazi di atas disertai prediksi tahun-tahun kehidupan pemilik Bazi. Penjelasan ditulis dalam aksara Mandarin disertai terjemahan bahasa Indonesia atau Melayu berejaan van Ophuysen.

.

Diagram Bazi di atas adalah sebagai berikut:

.

  • Pilar tahun: Jiachen
  • Pilar bulan: Dingmao
  • Pilar hari: Renyin
  • Pilar jam: Renyin.

.

Nampak bahwa pemilik diagram Bazi di atas dilahirkan pada tahun Jiachen (1904 atau 1844). Namun dengan mengacu pada tahun ke-30 pemerintahan Kaisar Guangxu (光緒, 1875-1908), maka tahun yang tepat adalah 1904.

.

Terdapat penjelasan di baris kanan, bahwa tanggal kelahirannya adalah 23 bulan pertama Imlek. Jika diubah ke kalender Barat, hasilnya adalah 9 Maret 1904. Karena jam kelahiran adalah Yin, pemilik Bazi tentunya dilahirkan antara pukul 03.00-05.00.

.

Anasir penanggalan ini juga dicantumkan kembali pada halaman berikutnya.

.

 
 

.

Disebutkan juga berbagai bintang simbolis (Shensha) yang terdapat pada diagram Bazi ini, seperti Gwee Tek Kwie Djien. Bintang simbolis ini dalam bahasa Mandarin disebut Yuede Guiren atau Bintang Penolong Kebajikan Rembulan.

.

Cara menentukan bintang Yuede Guiren adalah dengan mengacu pada Cabang Bumi pilar Bulan. Rumusnya adalah sebagai berikut.

.

  • Cabang Bumi pilar bulan Zi, maka bintang Yuede Guiren adalah Batang Langit Ren.
  • Cabang Bumi pilar bulan Chou, maka bintang Yuede Guiren adalah Batang Langit Geng.
  • Cabang Bumi pilar bulan Yin, maka bintang Yuede Guiren adalah Batang Langit Bing.
  • Cabang Bumi pilar bulan Mao, maka bintang Yuede Guiren adalah Batang Langit Jia.
  • Chen-Ren
  • Si-Geng
  • Wu-Bing.
  • Wei-Jia.
  • Shen-Ren.
  • You-Geng.
  • Xu-Bing.
  • Hai-Jia.

.

Pada Bazi di atas, Cabang Bumi pilar bulan adalah Mao. Dengan demikian, bintang Yuede Guiren adalah Jia. Ternyata Jia ada di pilar tahun. Jadi, diagram Bazi ini memang mempunyai bintang Yuede Guiren.

.

Di halaman berikutnya, juga dibahas berbagai hal, termasuk shio jodoh pemilik Bazi. Pada halaman tersebut, tercantum bahwa jodoh pemilik Bazi adalah shio kambing (ditulis Jo atau Yo dalam Ejaan Yang Disempurnakan).

.

 
 

.

Adanya terjemahan dalam bahasa Melayu nampaknya menandakan bahwa pemesan hasil analisa ini tidak menguasai bahasa Mandarin dengan baik.

.

Hasil analisa Bazi zaman dahulu ini sangat menarik dan dapat dijadikan bahan perbandingan bagi analisa Bazi di masa sekarang.

.

Berminat kopi hubungi ivan_taniputera@yahoo.com.

.

Artikel menarik lainnya mengenai ramalan, Astrologi, Fengshui, Bazi, Ziweidoushu, dan lain-lain silakan kunjungi: https://www.facebook.com/groups/339499392807581/ . . . .

.

 

PERHATIAN: Sebagai tambahan, saya tidak memberikan analisa atau konsultasi gratis. Saya sering menerima email atau message yang meminta analisa gratis. Ini adalah sesuatu yang sia-sia dan juga sangat mengganggu saya. Jika ingin berkonsultasi atau saya analisa, maka itu berbayar. Oleh karenanya, jika Anda ingin analisa atau konsultasi gratis maka mohon agar tidak menghubungi saya. Demikian harap maklum.

BUKU MENGENAI BELAJAR ILMU GAIB

BUKU MENGENAI BELAJAR ILMU GAIB

.
Ivan Taniputera.
23 Mei 2016
.
 
Judul: Beladjar dan Bertapa Boeat Ilmoe Gaib
Penulis: Lamyangtjindjin
Penerbit: Boekh. & Uitg.-Mij. “Terminus,” Semarang, 1928
Jumlah halaman: 44
.
Buku ini membahas perihal mempelajari ilmu gaib, seperti syarat, tata cara, dan lain sebagainya.
.
Pada bagian “Moela Kata,” dinyatakan sebagai berikut:
.
“Orang jang berniat tetep aken mejakinken ilmoe sihir, haroes dan perloe sekali lebih doeloe mengerti betoel dan mengetahoei theorienja ilmoe gaib itoe, soepaja biarpoen ada terdjadi apa djoega, senantiasa hati bisa tinggal taba dan tetep, tida dapet rasa was (hati ketjil). Dengan begitoe orang aken dapet pladjarken berbagi-bagi ilmoe gaib dengen segala slamet dan terdjaoe dari bahaja.”
.
Pada bagian “Peladjaran 1” dibahas mengenali latihan mengumpulkan kekuatan magnetisme:
.
“Doedoek lempeng (djedjak) di korsi; kepala lempeng; poendak2 ditarik ka blakang, dada djadi madjoe; kedoeanja kaki menapak di tanah…….”
.
Berikut ini adalah contoh-contoh halamannya:
.
 
.
 
.
 
.
 
.
Berminat kopi hubungi ivan_taniputera@yahoo.com.

BUKU BERUSIA SERATUS TAHUN MENGENAI BERBAGAI KEPERCAYAAN TRADISIONAL MELAYU TERHADAP HAL DAN MAKHLUK GAIB

BUKU BERUSIA SERATUS TAHUN MENGENAI BERBAGAI KEPERCAYAAN TRADISIONAL MELAYU TERHADAP HAL DAN MAKHLUK GAIB

.

Ivan Taniputera.

5 Maret 2017

.

 
 

Judul: Berbagai-bagai Kepertjajaan Orang Melajoe. Bagian Jang Pertama.

Penulis: M. T. Soetan Lembang ‘Alam

Penerbit: Boekhandel Visser & Co., Weltevreden, 1917.

Jumlah halaman: 78.

.

Buku ini berisikan berbagai kepercayaan tradisional Melayu terkait hal-hal dan makhluk gaib. Pada hal 25 dapat kita baca sebagai berikut:

.

“Dichabarkan, lagi, ada oppas-oppas (opas) minjak itoe, jang diganggoei oleh hantoe, waktoe mereka itoe djaga pada malam hari; djikalau oppas jang djaga itoe mengantoek, datanglah ganggoean dari pada hantoe itoe; terkadang-kadang kedengaran seperti toean-toean jang berdjalan tjepat: tap toep, tap toep boenji sepatoenja akan tetapi bila dilihat, soeatoe apapoen ta’tampak;- ada poela jang menampar atau melempar oppas djaga itoe, apabila ia mengantoek dalam djaganja.”

.

Selanjutnya pada halaman 27 dapat kita baca:

.

“Waktoe soedah djaoeh malam, kedengaranlah boenji, sebagai boenji orang jang mengeteoek-ngetoek minta boekakan pintoe; apabila pintoe soedah diboekakan dan dilihat siapa dia jang mengetoek-ngetoek pintoe itoe, soeatoe apapoen ta’ ada jang tampak,……”

.

Buku ini membahas pula pemecahan misteri bagi peristiwa-peristiwa gaib di atas.

.

Berikut ini adalah contoh-contoh halamannya:

.

 
 

.

 
 

.

 
 

.

Buku ini layak dibaca bagi mereka yang ingin mengetahui misteri berbagai hal gaib beserta pemecahannya.

.

Berminat kopi silakan hubungi ivan_taniputera@yahoo.com.

BUKU PETIKAN TAJUSALATIN TENTANG ILMU FISIOGNOMI ATAU MENGETAHUI KEPRIBADIAN SESEORANG BERDASARKAN TANDA-TANDA FISIKNYA

BUKU PETIKAN TAJUSALATIN TENTANG ILMU FISIOGNOMI ATAU MENGETAHUI KEPRIBADIAN SESEORANG BERDASARKAN TANDA-TANDA FISIKNYA.

.

Ivan Taniputera.

16 Februari 2017

.

 
 

.

Judul: Kitab Tadjoe Salatin

Terdapat penjelasan sebagai berikut: Oleh Imam Sajid Amiril Sopingi atas perdjalanannja di Tanah Arab aken pahamken ilmoe kitab ka negri Mesir.

Jaitoe:

Kitab wirasatnja manoesia lelaki atawa prampoewan, jang djahat atawa jang baik, dan bisa mengatahoewi adat istiadatnja masing-masing orang, menoeroet dari pada ilmoe kitab hoeroef Djawa di melajoeken oleh:

Raden Ngabehi Basah Tirto Soebroto.

Djoeroe bahasa Djawa dari Pengadilan Landraad kota dan moeka kota Betawi.

Penerbit: Snelpersdrukkerij Goan Hong & Co., Batavia, 1925.

Jumlah halaman: 32.

.

Buku ini nampaknya berisi terjemahan bab kesembilan belas Tajussalatin yang berisikan ilmu fisiognomi atau pengenalan terhadap kepribadian seseorang melalui tanda-tanda fisik atau lahiriahnya.

.

Sebagai contoh, terdapat kutipan sebagai berikut di halaman 3:

.

“Inilah saorang jang tjakep, aken tetapi amat sajang bidji matanja biroe, tentoelah ia mengandoeng hati dengki, soenggoelah sajang pada ketjakepannja.”

.

Berikut ini adalah contoh-contoh halamannya:

.

 
 

.

 
 

.

 
 

.

Berminat kopi hubungi ivan_taniputera@yahoo.com.