KASUS UNIK: RITUAL MEMATAHKAN KUTUK TURUN TEMURUN

KASUS UNIK: RITUAL MEMATAHKAN KUTUK TURUN TEMURUN

.

Ivan Taniputera.

16 Agustus 2016.

.

.

 

Ini adalah kasus unik yang dialami seorang teman terkait kutukan turun temurun. Sebelumnya kita perlu membahas terlebih dahulu apa yang dimaksud kutukan turun temurun. Jikalau beberapa atau hampir setiap anggota suatu keluarga mengalami kemalangan atau bentuk ketidak-beruntungan yang sama, dimana hal ini terjadi berulang-ulang dari generasi ke generasi, maka kita perlu mencurigai ada sesuatu yang tidak beres dengan riwayat serta sejarah keluarga tersebut. Barangkali terdapat kutukan yang mencengkeram keluarga itu. Karena masih sedikit sekali yang mengulas hal ini dari sisi metafisika, saya akan menuliskan artikel tentangnya, sehingga kita dapat bersama-sama belajar mengenai teori dan konsep di balik bekerjanya suatu kutukan menghantui suatu keluarga secara turun-temurun .

.

Kutukan tidak selalu terdeteksi pada diagram Bazi atau Astrologi seseorang. Dengan kata lain, tidak ada orang yang terlahir dengan kutukan melekat selamanya. Kutukan sesungguhnya tidak mempunyai sifat permanen. Jika kita mengetahui akar dan duduk permasalahannya, kutukan dapat dihapuskan, atau lebih tepatnya ditransformasikan.

.

Meski bukan termasuk ranah kajian ilmiah, kutukan dapat dijelaskan dengan menggunakan “bahasa” ilmiah. Kutukan dapat diumpamakan sebagai suatu energi. Energi memang sifatnya tidak dapat diciptakan dan dimusnahkan (hukum kekekalan energi), namun bentuknya tidak kekal. Dengan kata lain, energi dapat ditransformasikan atau diubah menjadi bentuk energi lainnya. Sebagai contoh, energi listrik dapat diubah menjadi energi panas (kalor). Energi selalu berada dalam perubahan. Marilah kita mengumpamakan kutukan sebagai bentuk energi. Jika tidak ditransformasikan, kutukan itu akan tetap ada dalam bentuknya sebagaimana dialami suatu keluarga. Oleh karenanya, agar pengaruh buruk suatu kutukan turun temurun sirna perlu dilakukan upaya menransformasinya.

.

Penyebab timbulnya kutukan antara lain adalah dendam, misalnya leluhur suatu keluarga pernah membuat menderita orang lain, dan orang itu lantas melontarkan kutukannya. Pada saat kutukan itu dilontarkan, maka sang pelontar kutukan seolah-olah telah menransformasi energi yang semula relatif baik menjadi buruk. Energi itu lantas mengalir pada keluarga yang dikutuk. Demikian kurang lebih bekerjanya suatu kutukan. Jadi, untuk mengatasinya tiada cara selain menransformasi energi buruk itu menjadi baik kembali. Sepintas tampak mudah, tetapi belum tentu pada praktiknya.

.

Sebenarnya tidak ada cara transformasi baku yang seragam atau berlaku bagi semua kasus kutukan dan tidak mungkin ada, karena permasalahan setiap keluarga berbeda-beda. Dengan demikian, ritual transformasi itu bersifat unik dan berlainan bagi masing-masing keluarga. Ritual yang berhasil pada suatu keluarga belum tentu berhasil pada keluarga lainnya. Meniru ritual yang dilakukan orang lain belum tentu ada gunanya. Memang mungkin saja terdapat peluang keberhasilan jika masalahnya hampir sama atau mirip. Kendati demikian, ada baiknya Anda melakukan ritual yang benar-benar sesuai bagi Anda. Anda belum tentu sembuh dari penyakit yang diderita jika mengonsumsi obat orang lain. Karenanya, Anda lebih baik berkonsultasi dengan orang yang memahaminya. Apabila Anda memerlukannya saya juga dapat membantu Anda. Hanya saja saya tidak menerima konsultasi gratis.

.

Kasus yang dialami teman saya tersebut adalah sebagai berikut. Setiap anggota keluarga yang sudah menikah pasti bisnisnya akan mengalami penurunan dan hancur. Sebelum menikah bisnisnya bagus, namun anehnya setelah menikah usaha yang ditekuni justru merosot, sehingga akhirnya bangkrut. Pertama-tama hal ini tidak begitu mereka perhatikan dan dianggap kebetulan semata. Namun setelah direnungkan lebih jauh, ternyata leluhur mereka pernah melakukan hal sebagai berikut.

.

Leluhur mereka mempunyai dua orang istri. Untuk mudahnya sebut saja istri tua dan istri muda. Meskipun demikian, setelah sang leluhur meninggal, istri tua dan anak-anak yang dilahirkannya tidak bersedia mengakui istri muda beserta anak-anaknya. Bahkan pada batu nisan leluhur itu, yang ditulis hanya nama istri tua dan anak-anaknya. Istri muda merasa terhinda dan dendam karena seolah-olah disingkirkan dari keluarga tersebut serta mengutuk mereka. Demikianlah riwayat singkat bermulanya kutukan.

.

Saya lalu menyarankan ritual sebagai berikut.

.

Adakan sembahyang di makam leluhur. Persembahan yang harus disediakan adalah:

.

1) Lilin sepasang.

2) Lima jenis buah-buahan.

3) Tiga cangkir teh

4) Dupa

5) Uang-uangan kertas

.

Atur berbagai persembahan seperti gambar di atas. Jika meja altar pada makam tidak memadai, maka boleh ditaruh di tanah, hanya saja harus diberi alas terlebih dahulu.

.

Sebelum memulai ritual, lakukan meditasi pemancaran cinta kasih. Caranya pancarkan cinta kasih pertama-tama pada orang yang mengutuk keluarga Anda tersebut. Selanjutnya alihkan pancaran cinta kasih pada seluruh leluhur Anda, saudara, sahabat, tetangga, rekan kerja, dan bahkan orang-orang yang Anda benci. Pancarkan jangkauannya seluas mungkin, termasuk pada hewan, makhluk halus, tumbuhan, dan seluruh isi jagad raya ini. Bangkitkan harapan agar mereka sejahtera dan berada dalam kedamaian. Apabila Anda penganut Agama Buddha Tantrayana, undanglah Guru Akar Anda hadir dan memancarkan berkah-berkahNya.

.

Bermeditasilah selama kurang lebih lima menit. Kemudian nyalakan lilin dan dupa. Jikalau agama Anda melarang penggunaan dupa, cukup pasang lilin saja. Lalu panjatkan doa yang intinya:

.

1) Memohon pengampunan atas nama leluhur Anda.

2) Memohon agar kutukan diakhiri.

.

Setelah selesai bangkitkan keyakinan kuat bahwa Anda sudah bebas dari kutukan.

.

Makna filosofis di balik ritual ini adalah cinta kasih dapat menransformasi kebencian.

.

Uang-uangan kertas kemudian di bakar. Jikalau agama Anda tidak memperkenankan penggunaan uang kertas, pergunakanlah uang sebenarnya. Tetapi tentu saja bukan untuk dibakar, melainkan disedekahkan pada orang lain. Kekuatan amal sanggup menranformasi energi buruk menjadi baik.

.

Sesudah semuanya selesai, Anda dapat mengambil isolasi merah dan gunting dengan ukuran secukupnya, menutupi nama Anda yang tertera pada batu nisan leluhur, yakni sebagai daftar nama keturunan almarhum. Ini merupakan suatu perlambang bahwa Anda sudah tidak lagi menjadi bagian kutukan. Ucapkan doa syukur dan pelimpahan jasa.

.

Hal lain yang perlu diingat, hari melakukan ritual ini tidak boleh sembarangan. Anda harus mencari hari baik dengan elemen-elemen tidak bertentangan dengan diri Anda. Jika Anda tidak dapat menentukannya sendiri, mintalah bantuan orang yang sanggup menghitungkannya untuk Anda.

.

Sebagai penutup, ritual ini boleh disesuaikan dengan agama dan keyakinan masing-masing. Yang penting adalah tidak kehilangan makna filosofis ritual tersebut.

.

Artikel menarik lainnya mengenai ramalan, Astrologi, Fengshui, Bazi, Ziweidoushu, dan lain-lain silakan kunjungi: https://www.facebook.com/groups/339499392807581/ . . .

 

 

PERHATIAN: Sebagai tambahan, saya tidak memberikan analisa atau konsultasi gratis. Saya sering menerima email atau message yang meminta analisa gratis. Ini adalah sesuatu yang sia-sia dan juga sangat mengganggu saya. Jika ingin berkonsultasi atau saya analisa, maka itu berbayar. Oleh karenanya, jika Anda ingin analisa atau konsultasi gratis maka mohon agar tidak menghubungi saya. Demikian harap maklum.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s